Situs Taruhan dan Permainan Berlisensi Malta Berkembang

Situs Taruhan dan Permainan Berlisensi Malta Berkembang

15/01/2023 | Kategori: Taruhan | Diterbitkan oleh: admin

Menurut sebuah laporan baru, penyedia taruhan olahraga online dan iGaming yang beroperasi dengan lisensi Malta mengalami peningkatan pelanggan pada paruh pertama tahun 2022. dan industri game.

Menurut laporan baru, bagaimanapun, operator berlisensi Malta melihat peningkatan pemain aktif, dengan jumlah total mencapai sekitar 19,3 juta petaruh. Ini merupakan peningkatan 8,7% dari tahun ke tahun, dan merupakan rekor baru. Rekor sebelumnya adalah dari paruh kedua tahun 2020 dan berjumlah 19,0 juta pemain aktif.

Menurut laporan tersebut, peningkatan pemain aktif terutama karena masuknya pemain baru. Taruhan olahraga online dan situs permainan telah melihat pembuatan 8,9 juta akun pelanggan baru.

Banyak situs taruhan olahraga Irlandia terbaik dan penyedia game online yang ditampilkan di betfree.ie beroperasi di bawah lisensi dari Malta. Ini termasuk dua situs web teratas dalam daftar situs taruhan Irlandia yang kami rekomendasikan untuk tahun 2023 – Mr.Play dan Novibet, keduanya menawarkan penawaran perkenalan pelanggan baru yang luar biasa.

Menurut statistik yang diberikan dalam laporan baru, banyak pemain baru yang mendaftarkan akun di situs taruhan olahraga berlisensi Malta adalah pemain yang lebih muda. Faktanya, angka menunjukkan bahwa sekitar seperempat dari semua pemain berusia 18 hingga 24 tahun. Hal ini menunjukkan bahwa taruhan dan permainan olahraga online telah menemukan cara untuk menarik petaruh dari segala usia, sedangkan sebelumnya para pemain muda tidak terbiasa terlibat. jenis aktivitas taruhan ini sebanyak-banyaknya.

Munculnya pemain baru telah bermanfaat bagi perekonomian Malta. Menurut laporan tersebut, perusahaan yang dilisensikan oleh Malta Gaming Authority (MGA) telah menyumbangkan €573 juta dalam GVA kepada perekonomian untuk paruh pertama tahun 2022. Ini berarti sekitar 8% dari perekonomian negara, dan merupakan peningkatan dari 12,4% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Statistik lebih lanjut menunjukkan bahwa industri taruhan dan game di Malta mempekerjakan 10.861 pada akhir paruh pertama tahun 2022, yang berarti peningkatan 600 pekerjaan dari tahun sebelumnya.

Membahas laporan dan statistik, MGA menyatakan:

“Ketahanan industri game Malta selama masa-masa sulit ini sebagian besar disebabkan oleh kemampuannya untuk tetap fleksibel dan beradaptasi dengan perubahan, sambil didukung oleh upaya berkelanjutan MGA untuk memastikan bahwa Malta tetap menjadi yurisdiksi yang kompetitif dan bereputasi baik,”

Laporan tersebut tidak menyertakan total pendapatan industri game dan taruhan di Malta, namun laporan ini menawarkan perincian bagi hasil yang sangat berguna menurut jenis game. Tercatat bahwa lisensi Tipe 1, yang digunakan oleh kasino online, menghasilkan bagi hasil sebesar 71,5% – sebuah rekor baru. Lebih khusus lagi, permainan slot tampaknya menjadi favorit pelanggan game online, dan bertanggung jawab atas 57,1% dari keseluruhan pendapatan (atau 79,8% dari pendapatan lisensi Tipe 1). Di sisi lain, lisensi Tipe 2 yang digunakan oleh penyedia taruhan olahraga, mengalami sedikit penurunan dan menghasilkan 21,3% dari pendapatan. Terakhir, lisensi Tipe 3, yang digunakan untuk aktivitas online seperti poker, pertukaran taruhan, dan perjudian peer-to-peer lainnya, berjumlah 7,1% dari pendapatan dan menunjukkan sedikit perubahan dibandingkan tahun sebelumnya.

MGA juga merilis beberapa statistik tentang kegiatan perizinannya. Menurut angka, negara ini telah mengalami peningkatan lisensi perjudian dan taruhan olahraga online, dan jumlahnya saat ini mencapai 346. Ini termasuk 199 operator. Menurut MGA, mereka mengeluarkan 6 izin baru pada tahun 2022 dan menolak satu permohonan izin. Regulator juga membatalkan 1 lisensi yang sudah ada, yang rendah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Misalnya, pada tahun 2021, tujuh lisensi dibatalkan, dan jumlahnya di tahun-tahun sebelumnya bahkan lebih tinggi – 12 pembatalan pada tahun 2020, dan 14 pembatalan pada tahun 2019.

Sebaliknya, MGA menggunakan metode lain untuk memastikan kepatuhan, dan ini termasuk peringatan dan sanksi administratif. Misalnya, pada tahun 2021, MGA mengeluarkan 31 sanksi administratif dan 64 peringatan resmi. Sebagai perbandingan, pada tahun 2020, MGA mengeluarkan 24 penalti dan 70 peringatan, dan angka untuk tahun 2019 masing-masing adalah 28 dan 20. Angka untuk tahun 2022 belum terungkap. Berbicara tentang strategi penegakannya, MGA sebelumnya telah menyatakan:

“Kami memastikan bahwa proses dan prosedur penegakan kami disederhanakan dan efektif, dengan ruang yang memadai untuk adaptasi jika diperlukan.”

Menurut para ahli, munculnya pemain baru dan pendapatan menunjukkan bahwa industri perjudian akhirnya pulih dari efek jangka panjang dari pandemi virus Corona. Pemulihan tersebut merupakan kabar baik bagi para bettor yang telah menyaksikan perluasan dan perkembangan penyedia taruhan olahraga online favorit mereka, yang selalu menghadirkan fitur, promosi, dan peluang baru.

Author: Edward Patterson